Cara merawat tubuh setelah melahirkan

Posted on


Cara merawat tubuh setelah melahirkan agar tubuh tetap indah dan kencang, cara merawat tubuh setelah melahirkan ini perlu dilakukan dalam menjaga dan merawat kesehatan dan kebugaran tubuh setelah melahirkan. Metode perawatan terhadap tubuh setelah melahirkan ini melalui beberapa cara yang diperlukan dalam menjaga tubuh tetap kencang dan tidak kendur. Bahkan dengan melakukan bentuk perawatan tubuh setelah melahirkan ini tentunya gejala-gejala kelainan terhadao tubuh seperti garis halus pada perut akibat terjadinya peregangan dapat hilang dengan mudah.

Bentuk perawatan tubuh setelah melahirkan ini biasa dilakukan pada wanita indonesia dimasa setelah melahirkan dalam kondisi normal. Dimasa setelah melahirkan tentunya tidaklah mudah menjaga keadaan tubuh seperti sedia kala. Perubahan bentuk yang semakin membesar tentunya membutuhkan perawatan yang ekstra untuk mengembalikan keelastisan kulit. Dalam melakukan perawatan mengenai cara merawat tubuh setelah melahirkan ini dapat menggundakan metode perawatan tradisional alami dari rempah-rempah yang telah lama dipergunakan dalam mengembalikan kondisi tubuh setelah melahirkan.

Dengan melakukan perawatan yang tepat tentunya dapat mengontrol berat badan serta mencegah terjadinya keluhan terhadap kesehatan. Perawatan ini sebaiknya digunakan seminggu setelah waktu melahirkan.

Pijatan
Bentuk perawatan tubuh untuk menjaga dan merawatnya setelah melahirkan melalui metode pijatan dengan menggunakan aroma therapy. Selain dapat memberikan rasa nyaman dan memperlancar peredaran darah, dengan melakukan pijatan dalam perawatan tubuh setelah melahirkan ini tentunya dapat pula mencegah munculnya selulit pada bagian-bagian tertentu dari tubuh anda. Dengan lancarnya peredaran darah tentunya timbunan lemak tidak menumpuk lagi yang menjadi penyebab dari kelebihan berat badan setelah melahirkan.

Mengencangkan perut
Untuk mengembalikan kondisi perut yang mengalami peregangan dimasa kehamilan biasanya menggunakan bengkung atau gurita atau bisa juga menggunakan korset yang sebelumnya mengoleskan tapel pada daerah perut sebelum dibungkusnya. Kandungan bahan alami pada tapel tersebut seperti; sirih, jeruk nipis dan minyak kayu putih ini biasa digunakan selama 40 hari setelah masa melahirkan.

Pilis
Penggunaan pilis pada dahi pada pagi hari setelah mandi yang dimulai dari setelah melahirkan hingga masa 40 hari membantu memperlancar peredaran darah juga sekaligus mencegah darah putih naik ke bagian atas. Kasus naiknya darah putih ke bagian atas ini tinggi sekali karena keterbatasan pengetahuan, tentunya naiknya darah putih ke atas ini dapat membahayakan si ibu. Kandungan yang terdapat pada pilis ini seperti kencur, kunyit, ganthi, pepermint dan kenanga tentunya dapat mengurangi rasa pusing yang biasa dialami ibu setelah melahirkan.

Parem
Cara merawat tubuh setelah melahirkan tentunya juga harus memperhatikan bagian kaki, rasa pegal yang muncul bagi ibu setelah melahirkan dapat dihilangkan dengan mengoleskan parem yang mengandung jahe, kencur serta bahan lainnya yang dapat membantu memberikan rasa rileks pada otot-otot kaki yang menegang yang dapat memicu munculnya varises pada bagian betis dan kaki ibu. Penggunaan parem ini sebaiknya digunakan sebanyak dua kali dalam sehari selama masa 40 hari setelah melahirkan.

Jamu
Konsumsi jamu setelah melahirkan selama masa setelah melahirkan yaitu 40 hari. Dimana minum jamu setelah melahirkan dapat membantu tubuh menyembuhkan luka yang bisa saja muncul setelah melahirkan. Selain itu khasiat dari jamu melahirkan ini tentunya dapat juga membantu menjaga kesehatan si ibu setelah melahirkan serta menjaga kecantikan.

Manfaat yang didapat dari melakukan cara merawat tubuh setelah melahirkan ini tentunya banyak sekali seperti; memperlancar aliran darah diseluruh tubuh sekaligus juga membantu memperlancar getah bening. Dapat membantu menghilangkan garis pada perut yang muncul dimasa kehamilan. Mengurangi varises dan membantu pembuluh darah bekerja lebih mudah. Memberikan rasa rileks pada otot-otot yang mengalami ketegangan setelah melahirkan. Membantu mengembalikan rahim pada posisi semula. Menghindari si ibu dari rasa cemas yang biasanya muncul dimasa setelah melahirkan. Mengembalikan kekencangan serta keelastisan dari kulit. Memudahkan pembentukan tubuh pda kondisi semula seperti sebelum melahirkan.